Antologi

Internet Itu Candu (Baik)

Gue dan internet itu beneran
soulmate. Dimana ada gue, disitu pasti ada internet. Kemana-mana gue mesti bawa
hape. Entah buat ngecek notif social media atau cek email atau browse anything
via mbah google. Rasanya kalau berdekatan dengan internet tuh buat hari-hari
gue bebas dari kudet. Gue senantiasa up date tentang segala hal yang terjadi di
dunia ini.
                                                  
Seringkali karena saking asyiknya
sampe lupa waktu hape gue disita sama orangtua. Bener-bener deh dunia gue
serasa hampa tanpa internetan. Mau ngapa-ngapain serba salah. Tangan gue berasa
pegal-pegal karena gak megang hape buat internetan. Mungkin melihat gue yang
mendadak murung, hukuman itu berlangsung gak lama. Cuma beberapa jam yang bagi
gue terasa bagai setahun. Hidup gue kesepian tanpa berkomunikasi dengan
teman-teman di dunia maya. *poor*
Pertama kali gue mengenal
internet itu awal tahun 2000an. Saat itu gue masih duduk di kelas tiga SD.
Bokapah yang pertama kali mengajari gue main internet. Gak sampe sejam, gue
udah fasih berinternet ria. Sayang internetannya cuma dua jam, Bokap udah
nyuruh gue pulang. Alhasil gue cuma bisa belajar cara buat email dan membuat
blog. Padahal kan kepinginnya gue mengetahui berbagai isi internet.
Sejak itulah, animo gue terhadap
internet kian besar. Paling sedikit sebulan sekali gue minta dianterin ke
warnet sama Bokap. Dari situ gue belajar aneka rupa. Dari mulai mencari artikel
pengetahuan hingga bermain games online. Bokap gue sekali-kali memantau
pekerjaan gue di internet. Beliau manggut-manggut melihat gue yang antusias
surfing.
Waktu gue kecil, internet masih
menjadi konsumsi mewah. Sekali ke warnet pasti harus menyiapkan kocek lebih
yang terbilang tidak sedikit waktu itu. Makanya gue dijatahin cuma sebulan
sekali sama bokap.
Menjelang remaja, disaat internet
mulai merakyat, dalam artian harganya ga setinggi dulu, gue mulai teratur menggunakan
internet. Hampir tiap pulang sekolah, daripada nunggu jemputan yang belum
dateng, mending maen ke warnet yang letaknya masih berada di area sekolah.
Lagian tiap kamis, di sekolah gue ada pelajaran internet. Waktu itu gue gak
lagi tertarik sama games online, tapi chatting dengan bule pake yahoo messenger
guna memperlancar bahasa Inggris.
Ketika demam facebook melanda
Indonesia, mau gak mau gue juga terkena. Maka dimulailah perjalanan gue
menjelajah internet tanpa batas. Berbagai provider internet gue coba
satu-satu,namun hati gue tertambat pada Telkomsel. Alasan utama gue milih
Telkomsel karena paketnya lengkap pas buat kantong pelajar. Selain itu,
kecepatan internetan Telkomsel luar biasa stabilnya, bikin lupa waktu kalo udah
internetan pake Telkomsel.
Sekarang internet sudah menjadi
candu buat gue. Tentunya candu yang membuat diri gue jadi lebih baik. Lewat
internet, gue bisa mendapatkan berbagai pengetahuan dan wawasan tentang apapun.
Gue juga bisa belajar bahasa asing secara otodidak. Gak cuma itu, gue juga bisa
berkenalan dan terhubung dengan semua orang baik yang gue kenal maupun nggak
lewat jejaring sosialnya. Gue bahkan bisa mengelola website gue sendiri plus
segudang keuntungan lainnya.
Sebagai mahasiswa Universitas
Terbuka, tentunya buat gue gak bisa lepas dari internet. Tugas-tugas gue bisa
gue download dan upload gak pake lama hanya bermodalkan internet unlimited bulanan
dari Telkomsel.
Bayangkan kalo sehari tanpa
internet, padahal tugas kuliah gue belum kelar dan harus diupload hari itu juga
karena mepet deadline, bisa-bisa nilai IPK gue hancur berkeping-kepIng. Terus
gue bakal dimarahin nyokap bokap, atau terpaksa mesti ngulang semester depan.
Huwaaa gue bakalan jadi mahasiswa abadi dong di UT L
Dipikir-pikir kalau seandainya
sehari tanpa internet benar-benar gue alami, mungkin sejam dua jam gue bisa
tahan. Biar ga bosen, mungkin gue bisa baca novel yang baru gue beli. Bosan
baca, gue bisa hidupin televisi atau denger radio. Tapi gue gak bisa bayangin
deh kalau malam mulai menjelang, apalagi mengingat kalau malam itu malam
minggu, sementara gue jomblo dan hari-hari gue bakalan jones (jomblo ngenes)
berat.
Pastinya gue bakal kepikiran
notif facebook gue yang pasti udah ratusan, mention twitter gue yang udah
ribuan, atau kepoin inbox email gue yang barangkali di dalamnya ada
pemberitahuan gue menang kuis. Yup, menang kuis! Selain mahasiswa online, gue
ini cantik-cantik juga detektif kuis dan penulis online lhoo… udah banyak
kuis-kuis atau lomba-lomba online yang udah gue menangin. Ga percaya? Surfing
aja di blog gue *promo*
Pernah ngimpi nggak kalau modal
cuma seratus ribu bisa dapet hadiah-hadiah cetar semisal gadget atau laptop?
Gue udah ngerasain. Yup, Cuma modal internet kuota bulanan Telkomsel sebesar
seratus ribu gue bisa menjelajah dunia maya tanpa batas. Dengan uang segitu,
gue udah bisa dapet kuota 5GB.  Tentunya
dalam rangka mencari rejeki J
Hidup gue sekarang itu sangat
bergantung dengan internet. Kira-kira kalau gue menjalani tantangan sehari
tanpa internet, kaya gini nih aktivitas harian gue:
                1
Jam : Baca Buku
                2
Jam : Mulai galau, tapi hidupin televisi
                3
Jam : Pikiran mumet, dengerin Ipod
                4
Jam : OMG! Iā€™m  Nothing!
Dalam waktu 4 jam kedepan, gue
kehabisan clue untuk aktivitas harian gue selanjutnya. Bener-bener nothing!
Paling yang bisa gue lakuin adalah melamun dan terus melamun. Mau tidur
seharian gak mungkin banget. Bisa-bisa gue dimarahin nyokap. Mau cari gawe?
Lulus kuliah aja belom. -_-ā€œ
Keuntungan menjadi maniak
internet itu bisa jadi trendsetter. Ga percaya? Gue buktinya. Virus internetan
yang tadinya berdiam di tubuh gue, pelan-pelan menular ke orang-orang di
sekitar gue. Pertamanya adik gue yang kena. Lalu lanjut ke bokap, dan
akhir-akhir ini nular ke nyokap. Mereka semua menjadikan gue buku manual untuk
internet. Alias minta diajarin -_-ā€œ
Mengajarkan internet pada orang
lain itu mudah. Cukup duduk manis di depan laptop, hanya butuh pengarahan
sedikit. Voila! Orang tersebut akan langsung pandai. Berdasarkan pengamatan gue
jadi guru internet, setidaknya ada beberapa hikmah dibalik pengajaran internet
yang gue lakuin ke keluarga gue:
1. Adek gue jadi pinter IT.
Kakaknya aja lewat. Dia jadi punya kegiatan asyik di waktu senggang. Bukan lagi
soal bermain games, tapi bagaimana menciptakan games itu sendiri. Adek
memperoleh aplikasi membuat games gratisan dari internet. Semuanya dilakukan
secara otodidak. Saat ini ia tengah mengerjakan proyek games untuk android.
Bisa jadi ladang bisnis buat adik gue yang usianya masih relatif muda, 13
tahun. Seringkali gue bercanda kalau keuntungannya nanti dibagi dua, karena gue
juga punya jasa ngajarin adek internet *kakaknya mata duitan* šŸ˜›
2. Nyokap jadi candu belanja di
online shop. Beberapa online shop sering banget ngadain diskon gede-gedean,
membuat hati nyokap girang bukan kepalang. Beliau jadi asyik browsing aneka
barang yang dijual di internet, mulai dari segmen fashion sampai alat-alat
dapur. Terkadang gue juga dibeliin baju atau hijab baru ama nyokap. Sama-sama
untung deh. ^^V
3. Tante gue jadi jago masak
berkat internet. Padahal sebelumnya masak air aja gosong, tetapi setelah gue
mengajarin beliau cara browsing resep via internet, tante gue pun belajar cara
memasak yang benar. Terkadang dia memberikan kue hasil buatannya ke gue sebagai
tanda terima kasih. Rasanya enakk banget.

Nah,
itu dia segelintir keuntungan berinternet yang udah gue dan keluarga gue
rasain. Itu baru beberapa, masih banyak Untuk kamu yang masih BUNET, buruan deh
pake internet. Sekarang kan dunia udah canggih sobat, kalo lu masih gaptek sama
internet mau sampai kapan hidup loe bisa maju selangkah. Apalagi sekarang udah
ada Telkomsel dengan segudang paket internet yang murah meriah. Cocok untuk
siapa saja dan dimana saja.
Jepang,
Korea Selatan, Amerika, Jerman bisa maju karena berhasil memanfaatkan teknologi
canggih dengan baik, terutama internet. Sekarang giliran kita generasi muda
harapan bangsa jadi ikon dunia selanjutnya lewat internet. Yuk, genggam
internet!
*diikutsertakan dalam Blog Competition Sehari Tanpa Internet* 
16 Views

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: