Opini

Bukber Bareng Sahabat : Realita vs Ekspektasi

Dulu sewaktu awal-awal kuliah, Molzania dapat banyak sekali undangan bukber. Baik itu dari temen-temen SD, SMP dan SMA. Namun sayangnya tidak semua undangan bisa terpenuhi. Alasannya dikarenakan hampir setiap tahun berturut-turut Molzania selalu mudik ke Jakarta. Sekalinya sempat datang, pertama dan terakhir tahun 2016 lalu. Molzania bukber bareng teman-teman SMP.

Molzania masih ingat. Bukber itu kita adakan di salah satu hotel di kota Palembang. Memang nggak seluruhnya bisa hadir. Tapi yang hadir waktu itu bisa dibilang lumayanlah. Ada kali separuh lebih angkatan kami. Itupun sangat susah untuk menentukan tanggal bukber. Soalnya rata-rata teman sudah pada kerja semua. Jadi ada saja halangannya yang membuat acara bukber nyaris batal.

Makin mendewasa acara bukber ternyata hanya tinggal kenangan. Masalahnya banyak dari teman-teman sudah pada berkeluarga. Mereka memiliki anak, istri dan suami masing-masing. Ada pula yang sudah berkerja dan tinggal di luar kota. Biarpun memiliki Whatsapp Group tersendiri. Isinya kosong. Tidak seperti waktu awal-awal kami dulu dipersatukan di grup Line beberapa tahun yang lalu.

Setiap tahunnya selalu ada agenda. Banyak teman yang mengusulkan untuk buka bareng. Dimanalah gitu lokasinya. Mau di hotel, atau di restoran terserahlah. Salah seorang teman mencarikan harga menu bukber di beberapa hotel. Ajegile! Ternyata mahal-mahal juga. Di Kota Palembang saja harganya berkisar diantara 100 – 200 ribuan per orang. Lumayan worth it sih sebenarnya, soalnya bisa makan sepuasnya.

Acara Bukber bareng Teman-Teman SMP Bina Warga Palembang

Harga segitu akan jadi lebih mahal jika mengajak beberapa orang sekaligus. Molzania yang belum married, masih bisa mengcover biaya. Namun teman-teman yang sudah berkeluarga, punya anak yang lebih dari satu, total harganya jadi lumayan juga. Mana ada himbauan disuruh mengajak anak dan pasangan pula. Akhirnya bukber pun cuma jadi wacana.

Ngomongin hal tersebut, baru-baru ini ada lagu viral yang dinyanyikan seorang influencer bernama Nur Alfarisi. Mahasiswa Jurusan Teknik Pertambangan Universitas Hasanudin Makassar ini memparodikan lagu religi Opick yang berjudul “Ramadan Tiba’. Apa yang membuat lucu ialah ketika lirik lagunya diganti jadi “Ramadan tiba.. ramadan tiba… tiba-tiba ramadan, bukber jadi wacana..”.

Mak jleb! banget gak sih. Persis banget sama apa yang Molzania rasakan. Inti lagu tersebut ialah pengennya sih bukber tapi gak jadi-jadi, ada aja alesannya. Hehe.. Beneran. Pas ngerencanain bukber grup WAG pada heboh. Anak-anak pada nanyain kapan nih.. dimana… tang ting tung dah notifikasi WAG.

Seperti biasa banyak yang jawab terserahlah, ngikut aja. Tapi pas disuguhin harga menu bukbernya, pada melempem. Kalaupun jadi, Molzania yakin yang ngikut cuma sedikit. Sekarang malah pada ngilang orang-orang yang ngajakin bukber. Helehh. Sudah dua tahun ini kejadian yang sama kembali terulang. Semenjak gabung semua di WAG. :’)

By the way, kalian sobat semua juga pada ngalamin itu nggak sih. 

Share dong pengalaman kalian dibawah. Hehe.. ^^

133 Views

2 Comments

  • Nugraha Fauzi

    Pas kejadian kemaren banget wkwkwk
    Dari 40 anggota WAG, pas disodorin menu pesanan ya gitu, melempem hahaha

    Ngenesnya tuh, ini bukber udah direncanain seminggu sebelum, jd ya mau gamau ngambil jatah cuti (nasib perawat sih gini), akhirnya cuti jadi mubazir, gitulah banyak rencana akhirnya hanya jadi wacana …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *