Sunday, October 3, 2010

Antara Point Blank, Counter Strike dan Anak Bangsa

Posted by with No comments
Hyaaa, judul postingan gue kali ini agak berat ya soalnya gue cuma lagi mau curhat panjang lebar nihhh..
gue harap kalian gak bosen dengerin ocehan2 gue. xixixi..

Belakangan ini, sepertinya anak-anak Indonesia khususnya sepupu gue yang masih pada  SD ama SMP lagi digandrungin ama permainan online POINT BLANK atau yang disingkat dengan PB. Agak sedih ngeliatnya cz mereka semua rela ngeluarin duit pergi ke warnet dan mainin game online PB. Liat deh hampir seluruh warnet ramai dikunjungi anak2 dan remaja baik cowok maupun cewek  yang pada ketagihan PB. Sebelumnya game online yang sempat digandrungi biasanya bersumber dari FACEBOOK, yaitu game POKER.

Gak bisa disalahin juga, sekarang kan kemajuan jaman emang gak mudah ditebak. Gue pun sebenernya juga suka main game online khususnya yang bersumber dari game di Facebook. Cukup banyak juga game online yang gue mainin misalnya Restaurant City dan Ninja Saga yang hampir selalu gue buka setiap ada kesempatan buka komputer.Abis seru aja sich nyusun2 dan ngerancang restoran sesuai imajinasi dan khayalan serta kreasi kita sendiri. Selaen itu, emang gue juga suka dan hobi dalam bidang desain dan mendesain, malah waktu masih SMP sempet juga kepikiran pingin jadi Arsitek meski akhirnya terdampar di IPS dan harus ngelupain cita2 gue tersebut. Hikzz...

Mengenai alasan gue suka ama Ninja Saga alasannya klise sich. GUE SUKA AMA MANGA2 DAN KOMIK JEPANG. Kalo pas masih kecil gue sukanya ama DORAEMON, nah sekarang gue suka ama Naruto yang notabanenya Ninja Saga tuh "based on Naruto". Pokoknya I LOVE NARUTO dehhh..

Sebenernya masih banyak lagi game2 online yang gue mainin. Malah terkadang gue juga pake cheat yang tersebar banyak banget di mbah google biar cepet naik levelnya hheeee *skali2 curang gak papa donkk :p

Sampai akhirnya pada suatu hari, sepupu2 gue yang masih pada kecil2 pada ngomongin game yang namanya POINT BLANK. Gue sebagai mbaknya juga harus tau donkk.. Ya udah karena rasa penasaran gue yang terlalu tinggi gue cari tuh info2 dari mbah GOOGLE. Dapetlah gue infonya dimana POINT BLANK tuh ternyata game online tembak2an yang ada levelnya juga. Artinya semakin kita sering mainin dan berhasil namatin misi yang disediain level kita juga akan nambah. Sekilas emang rada mirip ama yang waktu SMP sering gue mainin yaitu Counter Strike. Jadinya gue reunian deh .. (jadi kangen sama kakak2 kelas yang dulu pernah gue kalahin pas maen CS :p)   

Kesan pertama yang gue liat dan rasain, Point Blank emang lebih seru dan memegangkan. Banyak terdapat darah dan peluru nyasar yang mondar-mandir di sekeliling kita. Agaknya emang kurang cocok sih ama sepupu2 gue yang masih pada SD dan SMP kelas satu. Dulu aja gue berani mainin CS pas udah kelas 3 SMP. Itupun masih ada rasa takut dan ngeri ngeliat korban2 yang berjatuhan. Mereka malah lebih muda dari gue dan nggak ngerasa takut sama sekali. Mungkin gue emang cewek dan sepupu2 gue tuh cowok. Tapi kalo udah diajarin maenan kekerasan layaknya penyergapan teroris oleh Densus sejak kecil, bukan tidak mungkin mereka nggak punya rasa belas kasihan lagi. Untung aja adek gue gak mau main PB dan udah gue larang. Mending dia gue suruh main Google Earth yang jelas2 lebih "bermutu" dan ada Flight Simulatornya. Adek gue emang masih kecil sekarang tapi bukan nggak mungkin dia juga bakalan ketuleran mainin "kekerasan" yang kaya begituan dua atau tiga tahun kedepan, mana dia udah diijinin pergi ke warnet sendirian tanpa pengawasan lagi. Gue sebagai mbaknya kan gak bisa juga 24 jam ngawasin dia ... :( :( :(

Semuanya emang didasarin ama anaknya juga sih. Sekiranya anak tersebut bisa ngendaliin diri dan memilih serta memilih mana yang baik dan salah gak papa maen game yang ngebuat gue "ngelus dada" itu. Sekali2 refreshing kan juga gak masalah. Lagian game tembak2an juga bisa digunain untuk latihan keberanian dan kemandirian seorang anak. Tapi takutnya dengan kelonggaran orangtua dalam memberi izin untuk memainkan game2 tersebut, bukan nggak mungkin mental si anak juga akan terganggu. Anak2 kan gampang ngikutin apa yang mereka lihat dan rasain. Anak2 jadi gampang tersinggung dan cepet marah, emosinya juga jadi labil. Mereka jadi lebih gampang mempraktekkan bentuk kekerasan yang mereka lihat di rumah. Termasuk dalam hal ketika orangtuanya melarang bermain game PB karena sudah larut malam misalnya. Gak ada yang tahu kan dampaknya ketika mereka sudah lebih besar dari sekarang ... ***
Comments
0 Comments

0 komentar :

Post a Comment

Sharing is caring ! Give your comment here please :

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...